Surah At-Takwîr



81. Surah At-Takwîr

(Menggulung)

﴾ بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحيمِ ﴿

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

﴿إِذَا الشَّمْسُ كُوِّرَتْ﴾

1. Apabila matahari digulung,

﴿وَ إِذَا النُّجُومُ انْكَدَرَتْ﴾

2. apabila bintang-bintang meredup,

﴿وَ إِذَا الْجِبالُ سُيِّرَتْ﴾

3. apabila gunung-gunung bergerak,

﴿وَ إِذَا الْعِشارُ عُطِّلَتْ﴾

4. apabila harta yang paling berharga ditinggalkan (tidak diperdulikan),

﴿وَ إِذَا الْوُحُوشُ حُشِرَتْ﴾

5. apabila binatang-binatang liar dikumpulkan,

﴿وَ إِذَا الْبِحارُ سُجِّرَتْ﴾

6. apabila lautan dipanaskan,

﴿وَ إِذَا النُّفُوسُ زُوِّجَتْ﴾

7. apabila setiap jiwa dipertemukan (dengan jiwa yang senaluri),

﴿وَ إِذَا الْمَوْؤُودَةُ سُئِلَتْ﴾

8. Apabila bayi-bayi perempuan yang dikubur hidup-hidup ditanya;

﴿بِأَيِّ ذَنْبٍ قُتِلَتْ﴾

9. karena dosa apakah dia dibunuh,

﴿وَ إِذَا الصُّحُفُ نُشِرَتْ﴾

10. dan apabila catatan-catatan (amal perbuatan manusia) dibuka,

﴿وَ إِذَا السَّماءُ كُشِطَتْ﴾

11. apabila tabir langit disingkap,

﴿وَ إِذَا الْجَحيمُ سُعِّرَتْ﴾

12. apabila neraka Jahim dinyalakan,

﴿وَ إِذَا الْجَنَّةُ أُزْلِفَتْ﴾

13. apabila surga didekatkan,

﴿عَلِمَتْ نَفْسٌ ما أَحْضَرَتْ﴾

14. maka tiap-tiap jiwa akan mengetahui apa yang telah dipersiapkan (untuk dirinya).

﴿فَلا أُقْسِمُ بِالْخُنَّسِ﴾

15. Sungguh, Aku bersumpah demi bintang-bintang,

﴿الْجَوارِ الْكُنَّسِ﴾

16. yang beredar dan terbenam (sehingga lenyap dari pandangan),

﴿وَ اللَّيْلِ إِذا عَسْعَسَ﴾

17. demi malam apabila telah pergi menyisakan gelap,

﴿وَ الصُّبْحِ إِذا تَنَفَّسَ﴾

18. demi subuh apabila mulai menyingsing,

﴿إِنَّهُ لَقَوْلُ رَسُولٍ كَريمٍ﴾

19. sesungguhnya Al-Qur’an itu benar-benar firman (Allah yang dibawa oleh) utusan yang mulia (Jibril),

﴿ذي قُوَّةٍ عِنْدَ ذِي الْعَرْشِ مَكينٍ﴾

20. yang mempunyai kekuatan, yang mempunyai kedudukan tinggi di sisi Allah yang mempunyai ‘Arsy,

﴿مُطاعٍ ثَمَّ أَمينٍ﴾

21. yang ditaati di sana (di dunia malaikat) lagi dipercaya.

﴿وَما صاحِبُكُمْ بِمَجْنُونٍ﴾

22. Dan temanmu (Muhammad) itu bukanlah sekali-kali orang yang gila.

﴿وَ لَقَدْ رَآهُ بِالْأُفُقِ الْمُبينِ﴾

23. Sesungguhnya Muhammad itu melihat Jibril di ufuk yang terang.

﴿وَما هُوَ عَلَى الْغَيْبِ بِضَنينٍ﴾

24. Dan Dia (Muhammad) bukanlah seorang yang bakhil untuk menerangkan segala yang telah diterimanya melalui jalan wahyu.

﴿وَما هُوَ بِقَوْلِ شَيْطانٍ رَجيمٍ﴾

25. Dan Al-Qur’an itu bukanlah perkataan setan yang terkutuk,

﴿فَأَيْنَ تَذْهَبُونَ﴾

26. Maka ke manakah kamu akan pergi?

﴿إِنْ هُوَ إِلاَّ ذِكْرٌ لِلْعالَمينَ﴾

27. Al-Qur’an itu tiada lain hanyalah peringatan bagi semesta alam,

﴿لِمَنْ شاءَ مِنْكُمْ أَنْ يَسْتَقيمَ﴾

28. bagi siapa di antara kamu yang mau menempuh jalan yang lurus.

﴿وَما تَشاؤُونَ إِلاَّ أَنْ يَشاءَ اللهُ رَبُّ الْعالَمينَ﴾

29. Dan kamu tidak dapat berhendak kecuali apabila dikehendaki oleh Allah, Tuhan semesta alam.