Sirah Akhlak Imam Sajjad as



Pemimpin Keempat adalah seorang manusia sempurna dan terpilih. Beliau adalah seseorang yang telah mencapai puncak kesempurnaan dari segala dimensi moral, ritual, keilmuan. Imam Sajjad As merupakan jelmaan al-Qur’an dan Rasulullah Saw.

Pada masa kelam pemerintahan Bani Umayya dimana nilai-nilai kemanusiaan dan keutamaan dilupakan, Imam Sajjad laksana surya terang bersinar dan keberadaannya sebagai penghimpun seluruh keutamaan dan nilai-nilai yang telah dilupakan itu.

Pada kesempatan ini, pelbagai jelmaan dan contoh keutamaan, sirah dan kemuliaan akhlak Imam Sajjad yang menjelma menjadi teladan tanpa tanding bagi umat manusia, akan kami ilustrasikan sebagaimana berikut:

1.     Imam Sajjad teramat banyak melakukan ibadah dan doa di haribaan Tuhan sedemikian sehingga beliau digelari sebagai penghulu keindahan para abid (sayyid al-‘abidin, zain al-abidin) dan orang yang banyak melakukan sujud (sajjad).

2.     Memaafkan dan membalas kejahatan dengan kebaikan adalah salah satu keutamaan Imam Sajjad As.

3.     Menderma kepada orang-orang yang membutuhkan dan mengurus masalah-masalah mereka merupakan karakter utama seluruh Imam Maksum As dan termasuk salah satu keutamaan Imam Sajjad As.

4.     Imam Keempat sebagaimana para Imam Maksum As lainnya, berani, prawira dan anti kezaliman. Sikapnya yang keras dan tuturannya yang pedas di hadapan para penguasa zalim seperti Ubaidillah, Yazid dan Abdul Malik merupakan sebaik-baik bukti kekuatan mental dan keprawiraan Imam Sajjad pada peristiwa pasca tragedi Karbala dan pada masa imamah beliau.

Kesimpulan sirah akhlak, keutamaan dan kemuliaah Ahlulbait As adalah sirah dan keutamaan paling sempurna dan keutamaan akhlak dan tidak terbatas pada satu masa atau tingkatan kehidupan beliau. Keutamaan dan kesempurnaan ini senantiasa mengalir pada detik detik kehidupan beliau. Hanya saja mental dan kesempurnaan ini bergantung pada situasi dan kondisi ruang dan waktu dan berbeda-beda di hadapan setiap orang dan setiap peristiwa.



1 2 3 4 5 next